Tukul, laptop dan anggota DPR

23 03 2007

Suka atau tidak suka, reality show ‘Empat Mata’ yang dipandu komedian Tukul Arwana membuat anggota DPR di Senayan ikut-ikutan terjangkiti virus ‘Tukulisme’.

Berjargon, ‘kembali ke laptop’ Tukul telah menginspirasi anggota dewan yang terhormat untuk ‘ingin tahu lebih dalam’ tentang laptop kalau tidak bisa dikatakan latah.

Mereka berpikir, Tukul yang ‘wong ndeso, katro dan kutu kupret’ saja kerja dengan laptop, masak kita yang dewan terhormat kalah sama Tukul. “Buat membantu dan mempercepat kerja kita,” kata seorang anggota dewan saat ditanya Tukul perihal fungsi laptop pada tayangan ‘Empat Mata’ Rabu (21/3).

Padahal fasilitas komputer sudah tersedia di ruang kerja mereka masing-masing. Jadi fungsi laptop buat apa? Apakah dengan laptop kinerja mereka akan membaik? Padahal banyak kasus yang lebih penting dari sekedar laptop belum terselesaikan. Beras mahal, contohnya.

Roy Suryo seorang pakar telematika mengatakan, pembelian laptop bagi 550 anggota DPR merupakan tindakan yang tidak ada manfaatnya dalam mendukung kinerja sebagai wakil rakyat. “Staf DPR ini sudah memiliki komputer di ruangannya. Lantas buat apa beli laptop. Ini kan jadi mubadzir,” katanya seperti dikutip ANTARA News.

Kalaupun pengadaan laptop ini disetujui, yang jadi pertanyaan apakah anggota dewan –maaf– semuanya bisa mengoperasikan alat canggih itu. Jangan-jangan mereka menuntut pula supaya dikursuskan komputer.

Selain itu, siapa sih… yang dapat menjamin tidak adanya praktik korupsi atau mark-up. Jika satu unit laptop seharga Rp21 juta (harga yang diajukan) dikali jumlah anggota dewa sebanyak 550 orang. Maka uang yang akan dikeluarkan negara –melalui APBN– adalah sebesar Rp11,5 miliar! Andai saja rupiah sebanyak ini digunakan untuk merehabilitasi sekolah yang hancur karena gempa atau untuk mensubsidi harga benih padi.

Tapi, inilah cerminan wakil rakyat dari negeri yang hampir sekarat ini, wakil rakyat yang selalu mendahulukan kepentingan pribadi, bukan rakyat yang telah memilihnya. Cerminan komunitas orang-orang pilihan yang untuk membeli sebuah komputer jinjing saja harus menggunakan uang rakyat.

Kita tunggu saja apakah nanti akan kita lihat adakah anggota dewan menjinjing laptop saat mengunjungi korban bencana alam, saat meninjau pasar tradisional atau ketika studi banding di luar negeri.

Mengunjungi korban di daerah terpecil dengan menjinjing laptop, atau saat menanyakan harga sembako di pasar tradisional, bukankah malah merepotkan. Bisa-bisa malah jadi bahan tertawaan. “Kirain Tukul yang datang”? kata seorang pedagang beras –mungkin– di pasar Kramatjati tatkala anggota dewan datang meninjau.

Mereka pun toh… akhirnya dapat menyimpulkan bahwa tidak ada beda antara para anggota dewan dengan Tukul Arwana, Sama-sama lucunya. Yang pertama collective comedians yang lucunya ala murid taman kanak-kanak, satunya lagi komedian sungguhan yang menghidupi keluarga dari ‘kristalisasi keringat’.

Berbekal ‘laptop pinjaman’ dari tim kreatif Empat Mata, setiap malam Tukul terus menghibur, membuat masyarakat melupakan sesaat kesulitan hidup. Ia telah menjadi ikon baru di tengah masyarakat yang telah penat menyaksikan talk show yang isinya cuma basa-basi ataupun sinetron-sinetron bertemakan hedonisme dan klenikisme.

Untuk produser acara ini tolong agar para anggota dewa diundang di acara Empat Mata, mudah-mudahan mereka bisa mengikuti langkah seorang ‘smart host’ seperti Tukul, yang dengan laptop bisa menarik applaus dan simpati masyarakat luas. (*)





Soto mie with ‘walang sangit flavor’

22 03 2007

Dapat jadwal kerja shift siang bikin gue keburu-buru berangkat ke kantor sampai nggak sempet makan siang. Padahal ibunda tersayang udah nyiapin makan buat ananda, tapi karena takut telat sampai di kantor terpaksa deh… makanan ibunda nggak ditengok.

Ngelewatin tengah hari bolong di Jakarta bikin kepala pusing, untung aja nggak ada macet. 45 menit waktu tempuh dari rumah gue yang ada di pinggiran ibukota sampai ke jantung kota (kebetulan kantor gue deket-deket Monas).

Biarpun nggak macet, tapi tetap aja badan basah sama keringet. Belum lagi cari parkiran, naudzubillah susahnya. Ffuiih…

Buru-buru mau absen, karena gue mau langsung makan siang. Baru mau naik lift tiba-tiba amprokan sama temen seruangan –mbak Ida sama Rika– yang mau makan siang ke jalan Sabang.

Wah kebetulan nih. “Hm… boleh nggak nitip gado-gado,” tanya gue sambil cengar-cengir. “Nggak makan ke jalan Sabang, mau beli soto mie aja yang di dekat lampu merah,” jawab Rika.

Sebenarnya gue lagi kepengen makan gado-gado, tapi karena malas keluar, ya.. terpaksa nitip juga deh soto mie. “Mau nggak soto mie, kalau mau ntar kita beliin,” sahut mbak Ida. “Ok deh titip soto aja,” jawab gue tanda setuju. Padahal apa enaknya makan soto mie pas udara lagi panas-panasnya, ada juga kalo hujan, baru enak.

Terus terang, gue tuh jarang banget beli soto disitu, kalo lagi kepengen gue biasanya beli di soto mang Atu di daerah Sabang atau kalo enggak soto Betawi di pasar senggol belakang gedung BDN.

Buat orang seumuran gue, makanan kayak gini mestinya udah jadi pantangan. Tapi bener deh, makan berkolesterol emang yummi. Setengah jam lewat, tapi soto mie yang dinanti tak juga kunjung tiba. Waduh mbak Ida sama Rika nggak tahu kalo stomach can’t wait.

Ya udah… sambil nunggu makan siang, nyempet-nyempetin nge-browsing. Tapi nggak lama sih, abis nggak enak sama bos. Mosok dia kerja, gue browsing.

Tiba-tiba pintu berdenyit, kepala mbak Ida sama Rika nongol dari balik pintu. Akhirnya datang juga tuh soto. Buru-buru nyiapin piring sama mangkok nggak lupa segelas air putih. Mau tanya, sebenarnya air putih apa air bening sih? Ah… udahlah itu nggak penting. Nasi plus soto mie digelar, tambah kecap, sambal sama jeruk limo.

Asupan pertama hm… enak, kedua sama, ketiga idem ditto. Pas suapan keempat tiba-tiba lidah gue ngerasain sesuatu yang nggak biasa. Pfuiih… pfuiih… apaan nih? Kontan gue keluarin semua yang masih ada di mulut. Gue nggak terusin tuh makan, udah nggak selera lagi.

Gue coba-coba inget, yang gue makan tadi apaan? Kayaknya udah pernah tuh ngerasain yang begituan di rumah. Cuk ternyata… walang sangit sialan! Namanya aja udah pake ‘sangit’.

Nih abang yang jualannya gimana sih, pesennya soto daging sampi, malah dikasih daging walang sangit. Sepet tau! Ya udahlah gue terima aja ‘ketidaknikmatan’ makan siang hari ini, karena awalnya memang gue nggak mau makan soto mie, pengennya kan gado-gado. Rasanya gue kualat sama ibunda, karena nggak nyolek makanan buatannya secuil pun.

Eh, ngomong-ngomong bisa nggak ya… soto mie with ‘walang sangit flavor’ memperkaya ‘partiture de cuisine’ nusantara. (*)





Sukhoi… bukan sukro

15 03 2007

Pagi jam setengah sembilan Bang Sanip asyik baca koran terbitan ibukota yang harganya seribu perak. Enggak lupa mpok Indun bininya saban pagi pasti nyediain segelas kopi sama gorengan pisang.

“Udin kemane bang, kok kagak keliatan sedari tadi batang idungye,” tanya mpok Indun buka obrolan sambil ngeglosor duduk disebelah lakinya.”Tau tuh anak, tadi sih bilangnye mau ke empang cari kutu aer buat umpan ikan cupangnye,” jawab Bang Sanip sekenanya.

“Coba elu tanyain si Mamat, barangkali maen ama die,” sambung Sanip.”Ah… abang, masak anak maen kagak tau, kan abang dari tadi ngejogrog disini aje, emang lagi baca apaan sih, dari tadi keliatannya serius banget,” tanya mpok Induk rada sewot.

“Ah elu mau tau aje, nih elu baca ada berita bagus, pemerintah mau beli pesawat Sukhoi, supaye angkatan udara kite kuat kayak taun enampuluhan dulu,” timpal Sanip.

“Apaan bang, sukro. Di warung si Mimin kan juga baenyak, ngapain jauh-jauh beli ke Rusia? jawab Indun sambil nyomot pisang goreng yang tinggal sebiji.

“Dasar bolot luh, Sukhoi bukan sukro. Ini pesawat tempur bikinan Rusia, harganya mahal, bukan kacang sukro bikinan Tangerang,” jawab Sanip ngomelin bininye.

“Yeh abang gitu aja sewot, aye kan kagak denger. Kirain sih sukro,” balas Indun cengengesan. “Makanye kalo kagak tau jangan nyeletuk, bersihin tuh kuping” ucap Sanip sambil bolak-balik koran yang sudah lecek.

Di keluarga Sanip ada tiga nyawa, Sanip sebagai kepala keluarga, istrinya Indun dan Udin anak semata wayangnya. Namun begitu walau termasuk keluarga kecil, tapi tiap hari ada saja keributan diantara ketiganya.

“Ngapain sih eenyak ama babe kerjaannye berantem terus saban hari,” ujug-ujug Udin datang nenteng plastik isi ikan cupang. “Tuh enyak elu, sok pinter, orang Sukhoi dibilang sukro,” kata Sanip.

“Emang Sukhoi kacang apaan beh,” tanya Udin ke babenya. “Elu juga bolot kayak enyak lo. Udin nih babeh kasih tau, Sukhoi tuh pesawat tempur bikinan Rusia, nih kapal terbang canggih banget.

Pokoknye pesawat bikinan Amerika lewat deh. Kalo Indonesia punya nih pesawat, kite bakal ditakuti ama negara lain,” jelas bang Sanip kayak yang ngerti. “Ini cucunye pesawat MiG zaman bung Karno dulu,” tambah Sanip.

“Oh Sukhoi tuh kapal terbang, ya beh, Udin kira kacang sukro, abis namanye hampir sama sih,” jawab Udin manggut-manggut. “Beh kalo duit kapal Sukhoi dibeliin kacang sukro dapat benyak kali ya beh,” balas Udin nyeletuk.

Bang Sanip jadi rada kesel juga ama anak satu-satunya, nih anaknya mau nanya apa mau ngeledek. “Tau ah gelap, capek gue ngomongnye. Udah sono cepet mandi, tuh liat tangan elu pade kotor gitu,” bentak Sanip. “Iya sono mandi dulu deh, jangan lupa bersihin pake sabun,” sambung mpok Indun.

“Tapi enyak, Udin bagi duit dong, gopek aje,” rengek Udin ngelendotin mpok Indun. “Ah elu tiap hari kerjaannye minta duit melulu, kayak enyak punya pohon duit aje. Kalo sekolah malesnye minta ampun, nih gopek tapi abis jajan elu mandi ye..,” kata mpok Indun sambil ngeluarin duit dari kutangnya. “Iye nyak beres, sekarang Udin mau jajan di warung mpok Mimin dulu,” jawab Udin ngeloyor.

“Udin.. Udin tuh duit gopek elu buat beli ape,” teriak mpok Indun sampe urat lehernye keluar. “Beli Sukhoi nyak… eh sukro,” sahut Udin sambil lari kayak diuber setan. (*)





Dialog imajiner dengan Gajah Mada

13 03 2007

Dialog imajiner  ini merupakan perbincangan imajinasi  antara penulis, Imung Murtiyoso (IM) dengan Panglima Kerajaan Majapahit, Mahapatih Gajah Mada (GM).

Berikut isi dialog tersebut:

IM : Nyuwun sewu patih, mungkin saya mengganggu istirahat patih.

GM : Oh ndak, ada perlu apa sampeyan, mungkin ada yang bisa saya bantu.

IM : Anu patih, saya mau tanya kenapa di bumi nusantara ini bencana kok tidak pernah habis-habisnya, padahal seperti patih ketahui, penduduk nusantara ini semuanya beragama, ramah-tamah, murah senyum dan banyak lagi kebaikan lainnya?

GM : Betul, semua yang sampeyan sebutkan adalah benar adanya. Tapi kalau kebaikan disandingkan dengan kemaksiatan jadinya ndak ada manfaat, malah merusak. Misal, pergi ke tempat ibadah rajin, korupsi juga jalan terus, bersedekah rajin, tapi mencuri juga nggak telat. Akhirnya kebaikan bercampur dengan kejahatan. Lha ini kan kontradiktif.

IM : Benar patih, saya juga sependapat, mental para birokrat di nusantara memang sudah bobrok.

GM : Ndak itu saja, coba sampeyan lihat, beras subsidi yang seharusnya diberikan buat masyarakat miskin, eh … ndak tahunya ditimbun, disembunyikan oleh cukong-cukong agar di kemudian hari bisa dijual lebih mahal lagi. Wah apa ini ndak memancing amarah Tuhan.

IM : Betul sekali patih, sebagai orang awam saya sendiri bingung dengan kelakuan mereka itu.

GM : Ndak.. ndak usah bingung, biar yang bingung para pejabatnya saja. Mereka kan bingung mau melakukan apa. Bingung mau bohong apa lagi. Bingung cari-cari alasan. Bingung karena disumpah-serapahi oleh jutaan orang di Nusantara ini.

IM : Tapi patih, nusantara dari dulu kan sudah ‘gemah ripah loh jinawi’, tapi kenapa rakyatnya susah dapat beras, minyak tanah. Kok seperti ‘tikus mati di lumbung padi’. Apa ada yang salah patih?

GM : Memang dari dulu sudah salah, sekarang coba sampeyan perhatikan, kenapa lahan sawah yang seharusnya buat menanam padi, sudah berubah jadi perumahan, mal, pom bensin atau rumah makan. Para pejabat di nusantara banyak yang ABS, ‘asal bapak senang’. Mereka berandai-andai bahwa tahun ini akan berswasembada beras. Kita akan panen raya. Nyatanya malah impor beras. Betul ndak? Jadi sampeyan ndak usahlah bingung.

IM : Iya patih, semoga saya tidak bingung. Bolehkah saya mengajukan satu pertanyaan lagi patih?

GM : Boleh, tapi jangan panjang-panjang, saya kuatir nanti sampeyan bingung lagi.

IM : Begini patih, nusantara kok nggak sejaya dan seberani seperti zaman patih dahulu, dulu patih bisa menguasai dan menyatukan seluruh nusantara. Konon Kamboja dan Siam yang letaknya jauh sekalipun sempat patih kuasai. Tapi negeri-negeri kecil seperti Tamasek dan Melaka sekarang sudah berani mengusik harga diri nusantara. Mereka berani masuk ke wilayah nusantara tanpa izin dan ujung-ujungnya mengklaim sebagai wilayah mereka. Ada yang ngambil pasir sesuka hatinya buat memperluas negaranya. Ini bagaimana patih?

GM : Wah kalau ini agak sulit menjawabnya, kalau dulu sewaktu saya masih menjadi panglima kerajaan Majapahit, setiap negeri yang ingin memberontak atau menyerang Majapahit saya taklukan dulu. Ya.. kalau menurut bekas perdana menteri Aussie, John Howard namanya ‘pre-emptive strike’. Biasalah gaya preman, pukul dulu… urusan belakangan.

IM : Tapi bukankah itu melanggar kedaulatan sebuah negeri?

GM : Kalau ndak mau melanggar wilayah negeri lain, saya usulkan kepada pemerintahan sampeyen, agar menembak setiap pesawat atau kapal yang coba-coba masuk ke wilayah nusantara. Cuma masalahnya apakah panglima nusantara ‘berani dan tega’ melakukan itu.

IM : Betul patih, kenapa nusantara yang besar kok yang mau-maunya dilecehkan sama negeri-negeri itu. Padahal seperti usul patih, dewan rakyat udah setuju supaya pesawat atau kapal yang masuk agar ditembak saja. Tapi usul ini ditolak menteri pertahanan dan panglima. Saya jadi bingung.

GM : Tuh kan sampeyan bingung lagi. (*)





Pasar Baru atawa Passer Baroe

12 03 2007

Beruntung saya termasuk yang lumayan akrab dengan lingkungan Pasar Baru, karena saban hari selama sembilan tahun bolak-balik ke kawasan yang punya sejarah panjang itu.

Mas emang kerja di toko apa? Bukan, saya bukan pegawai salah satu department store disitu, tapi kebetulan kantor saya letaknya berdekatan dengan pusat perbelanjaan yang dibangun pada 1860 pada masa pemerintahan VOC.

Tahun 1989 pertama kali saya menjejakkan kaki di daerah yang banyak dijejali bangunan-bangunan tua bersejarah itu. Suasana masih semrawut, maklum saja, pengunjung boleh memarkir mobil di sepanjang wilayah pertokoan. Mulai pintu masuk dari Jl. Pos Utara (jembatan masuk) sampai tembus ke Jl. Samanhudi.

Buat pihak yang berkompeten, Pemda DKI/BP Perpakiran ada baiknya dibuat lahan parkir diatas Kali Ciliwung –dengan catatan Pemda DKI sementara waktu mengabaikan rencana transportasi air– sehingga selain menampung lebih banyak kendaraan juga tidak mengganggu aktivitas kantor-kantor yang ada di sepanjang Jl. Antara.

Walaupun banyak bertebaran pusat-pusat perbelanjaan di ibukota, nyatanya Pasar Baru masih mempunyai pengunjung fanatik. “Untuk sepatu, Pasar Baru masih yang terbaik,” kata teman beberapa waktu lalu. Memang Pasar Baru identik dengan toko Sepatu. Ada pameo dari warga Jakarta tentang hal ini: “baju boleh beli di mal, tapi kalau sepatu carinya di Pasar Baru”. Toko sepatu yang kesohor –kalau nggak salah– Lim Seng Lie.

Cari makan di Pasar Baru juga nggak susah. Banyak tempat buat mengganjal perut. Rupa-rupa makan tersedia, dari pecel lele, masakan Padang sampai chinesse food.

Ada bakmi Gg Kelinci yang udah kondang, atau untuk kelas rakyatnya datang saja ke mie ayam Poseng, dinamain Poseng karena letaknya menjorok di gang Poseng. Kalau jam makan siang, susah sekali dapat duduk disini. Ada juga bakery .. waduh namanya lupa tuh.

Mau makan ala rumahan, ikuti jalan kecil disebelah Toko Bata, disitu ada beberapa tempat makan prasmanan, rasa enak dengan harga murah. Warkop 24 jam juga ada, tempatnya di depan Gedung Antara.
Dulu saya menghabiskan waktu sembari cuci mata di tempat ini ini. Penjualnya mang Endi, sekarang diteruskan anak-anaknya. Konon bapaknya mang Endi yang pertama berjualan disini. Jadi dari kakek sampai cucu.

Oh ya.. kalau pas ulang tahun Jakarta, tiap tahunnya diadakan Festival Passer Baroe. Acaranya meriah banget. Pemda DKI sengaja membuat festival tahunan ini, tujuannya kembali menaikkan gengsi Pasar Baru sebagai tempat belanja bersejarah.

Maklum belakangan ini banyak menjamur mal-mal ataupun town squares yang hanya membuat ibukota makin sempit dan gersang. Ada usul nih… buat warga Jakarta, tanpa bermaksud menggurui, pls deh try to visit Passer Baroe with family or someone.

Tujuan awal jangan belanja dulu, niat aja plesiran ke kota tua sembari mengenang Jakarta tempoe doeloe. Apa nggak bosen sih ngeliat mal yang isinya kayak gitu-gitu aja. Mending ke Pasar Baru, belanja sambil belajar. Karena kalau nggak gitu Passer Baroe cuma jadi bagian sejarah Jakarta doang. (*)





Kembali ke… becak!

9 03 2007

Musibah beruntun yang menimpa seluruh moda transportasi di negeri ini kayaknya sudah komplet banget deh …

Bukan apa-apa, jadi takut naik kendaraan. Coba aja bayangin, hampir tiap minggu ada aja musibah bergiliran, hari ini kereta api, besok kapal laut, besok lagi pesawat udara. Belum lagi tanah longsor, gempa bumi dan banjir. Saya juga nggak tahu kenapa musibah itu kok ya… hobi banget ngunjungin di segala waktu tanpa permisi.

Coba aja, pas kita lagi enak tidur malam sambil sarungan eh… datang tanah longsor. Terus banjir masuk ke rumah, saat kita lagi sarapan. Pokoknya bencana datang tanpa ngasih kabar.

Sekarang kita mau kemana-mana serba takut, di rumah sendiri juga takut. Alhasil kita jadi masyarakat penakut. Padahal kalau dipikir bencana yang datang itu kan yang ngundang kita sendiri. Nggak percaya? Tanya hutan-hutan yang udah plontos ditebangin sama pengusaha-pengusaha yang berbekal HPH. Tanyain juga KM Senopati atau AdamAir yang sakses kelelep di tengah lautan.

Memang sih, segala sesuatunya takdir dari Tuhan YME, namun karena andil manusia juga yang membuat Tuhan marah, sehingga segala bencana mudah sekali menghampiri kita. Apalagi doa-doa tak lagi mustajab. Lho kok doa bisa nggak dikabulkan? Gimana doa mau dikabulkan, kita rajin salat, tapi korupsi juga nggak pernah malas. Bersahabat dengan maksiat, nggak bersahabat sama alam.

Ya untuk sementara waktu baiknya kita nggak usah kemana-mana dulu aja deh. Kita introspeksi lagi apakah kemarin-kemarin kita banyak salah (wuih… kayak ustadz nih). Jangan dulu berpergian dengan pesawat udara, kapal laut, atau kereta api. (kalau KRL Jabotabek boleh sih…).

Jadi gimana dong? Ya, untuk menyenangkan keluarga khususnya anak-anak baiknya kita lupakan dulu naik pesawat, kapal laut atau kereta. Kita kembali aja dulu ke… becak. Tapi kan di Jakarta udah bebas becak?

Kalo gitu naik KRL Jabotabek atau busway alias transjakarta. Ah nggak ah .. saya sih senengnya naik becak aja, abis banyak kenangannya sih.

Emang iya sih, becak udah bagian sejarah Jakarta, sudah menyatu sama masyarakat ibukota. Saya sendiri percaya separuh warga ibukota masih cinta becak. Iya nggak? Kalo gitu mari kembali ke becak! (*)





Merah-putih di Allianz Arena

8 03 2007
Menjelang tidur malam weker diset tepat di angka 2, bukan apa-apa dinihari nanti mau ada pertandingan antardua klub besar Eropa, Bayer Muenchen vs Real Madrid.Maka dari itu supaya nggak ketinggalan nonton weker kudu disetel. Kalo nggak gitu perjalanan tidur selalu mulus sampai terbangun sendiri, biasanya sih… jam setengah enam pagi, pas film Dora lagi tayang.

Sebenernya sih, “FC Hollywood” or “Los Galacticos” bukan kesebelasan favorit saya. Tapi karena auran Piala Champion yang selalu bikin adiktif. Dari dulu sampai sekarang sih saya insya Allah megangnya klub yang gambarnya bango warna merah, Liverpool. (alasannya: England banget sih).Jam dua pagi weker ‘teriak-teriak”. Sontak kaget dan ngucek mata. Langsung ke kamar mandi, raup muka sambil kumur-kumur. Katanya sih biar mata bisa melek dan bersihin iler. Nggak lupa bikin segelas teh nasgitel (panas-legi-kentel). Tapi buat temen minum teh nggak ada, terpaksa krupuk di toples digadoin. (Besok bakalan diomelin sama istri, abisnya krupuk setoples abis). Wah ini mah namanya ngegares.

Pertandingan yang berlangsung di Allianz Arena kota Munich membosankan. Pemain-pemain bintang yang dibayar mahal, di lapangan kerjanya cuma lari sana-sini enggak dapat bola, kayak main petak-umpet. Apalagi kalau lihat Nistelrooy sama Raul, bawaannya ‘ngowoh’ melulu.

Sebenernya bukan pertandingan yang membetot perhatian saya pagi itu, tapi yang paling mencolok adalah banyaknya bendera merah-putih yang dibawa suporter Bayer. Banyak banget, mungkin jumlahnya ribuan, dari yang kecil sampai seukuran taplak meja.

Tadinya saya pikir kaum Bonek (the Indonesian real hooligans) ikutan nonton sekalian promosiin Indonesia atau setidaknya memperkenalkan kuliner Jawa Timur macam rujak cingur, tapi kalau dipikir-pikir jangankan naik pesawat, naik kereta ekonomi aja nggak ada yang mau bayar.

Ada juga suporter yang bawa bendera merah-putih, tapi bukan di Eropa deh…, di Hong Kong atawa Taiwan mungkin iya, mengingat begitu ‘dahsyatnya’ para TKI yang datang ke stadion mendukung kesebelasan Indonesia sewaktu bertanding di sana. Kesimpulannya, dua prediksi saya tentang merah-putih diatas semuanya ngawur alias nggak berdasar.

Yang paling masuk akal adalah warga kerajaan Monaco merupakan pendukung Bayer, kan bendera negara kerajaan itu warnanya sama atau barangkali nyontek sama bendera kita. Merah diatas, putih dibawah. Selain letak Monaco sama-sama di jazirah Eropa, jaraknya juga nggak jauh-jauh banget sama ‘Bavarian’.

Tapi kesimpulan saya yang terakhir ini juga saya patahkan sendiri. Lha kok? Iya jadi nyimpulin sendiri, matahin sendiri. Setahu saya penduduk Monaco tuh bukan penggila bola seperti di Italia, Prancis atau Jerman. Pernah dengar ada kesebelasan Monaco berjaya di Eropa? atau pemainnya yang dibeli oleh klub-klub raksasa Eropa? Mungkin ndak ada kan…

Yang paling prestisius di negaranya Pangeran Albert adalah ajang event balap mobil Formula 1. Disamping itu Monaco juga kesohor sama pantainya (.. dan yang berjemur tentunya). Yatch-yatch kepunyaan para miliuner sejagat ada di sini. Resume: Monaco tempat ngumpulnya orang paling tajir dari seluruh dunia, bukan tempat ngumpulnya pemain dan penonton bola. Yang jadi pertanyaan, kenapa suporter Bayer membawa merah-putih. Ada yang bisa membantu?  (*)