PSP, jadul namun berkelas

7 01 2008


Jadul tapi berkelas. Itulah kesan pertama gue terhadap kelompok Pancaran Sinar Petromaks (PSP). Meski jadul, tapi keberadaan dan kesuksesan mereka sampai sekarang belum tergantikan.

PSP yang lahir konon pada 21 Juni 1978 dibentuk oleh well-educated personnel, Monos (gitar, vocal), Rijali (mandolin, vocal), Andra (marakas), Dindin (tamborin), James (bass), Omen (okulele, vocal), Aditya (gendang II), Ade (gendang I), dan Eddy (flute). Mereka adalah mahasiswa-mahasiswa asal Universitas Indonesia (UI).

PSP melahirkan sebuah sub-genre musik baru, dangdut plesetan. Sebuah aliran musik yang ‘memporak-porandakan’ pakem bermusik, khususnya dangdut. Sebuah kerja kreatif yang justru menjadikan dangdut bisa dinikmati oleh semua lintas-usia.

Contohnya, bagaimana single My Bonnie yang merupakan lagu asli rakyat Skotlandia diplesetkan PSP menjadi sebuah tembang dangdut. Atau lagu Kidung milik kelompok Pahama tak terkecuali habis dijaili oleh mereka.

Tanpa mengurangi rasa hormat kepada seniman dangdut tanah air lainnya, ternyata PSP-pun sudah ambil bagian dalam mempromosikan musik dangdut ke kampus-kampus. Musik dangdut yang selama ini diimagekan sebagai musik kaum marjinal, di tangan PSP menjadi musik “kaum sekolahan”.

Meski sudah hampir 30 tahun nggak nongol lagi, namun lagu-lagu mereka masih banyak dikenang sama orang-orang seumuran gue. Orang-orang yang umurnya 35 tahun keatas. Buat yang lahir tahun 80-an ke atas gue jamin nggak bakalan kenal siapa tuh PSP. Iya nggak?

Gue sendiri kenal PSP waktu kelas empat SD tahun 1978. Saat PSP pertama kalinya muncul di ‘kotak ajaib’ pada ulang tahun TVRI.

Selesai manggung di stasiun televisi milik pemerintah itu, paginya masyarakat riuh-rendah ngobrolin soal penampilan PSP yang bikin heboh. Di kantor, di sekolah, di warung. Tembang macam Ogah Ah, Kidung, dan Gaya Mahasiswa, sangat familiar banget buat anak-anak Jakarta.


Tapi kalo gue denger lagu Fatime sama Dendang PSP, gue punya kenangan buruk nih …

Ceritanya begini (based on true story), di RT gue anak-anak SD seumuran (kelas IV/V) banyak banget. Tiap malam minggu, biasanya kita sering main orkes sambil melancong ke RT tetangga buat cari perhatian cewek-cewek di sana. 
 
Maklum di RT tetangga stok ceweknya lumayan banyak dan cakep-cakep. Istilahnya halaman rumah tetangga lebih ijo dari rumah sendiri. Salah satunya PN (sori cuman inisial doang). Walau ada beberapa cewek lagi tapi PN yang paling manis. Rencananya malam ini kita mau “gelar konser” di depan rumah PN, primadona RT tetangga itu.

Malam minggu ba’da maghrib anak-anak udah siap sama semua perangkat ‘lenong’nya, Yadi pada gitar, Wawan pada gendang, Idris pada bass… betot, dan Hendra pada kecrekan. Sisanya: gue, Indra, Udin cuman bagian teprok tangan doang. Oh ya.. kelompok orkes kita namain ‘Ankodu’.

Jreng… Fatime dijadiin lagu pembuka. Meski suara gitar dan gendang nggak kompak, namun bisa ditutupi sama suara teprokan tangan. Clap… clap…. clap…. Alhasil tembang Fatime diselesaikan tepat waktu. Selesai Fatime dilanjut Dendang PSP.

Belum kelar tembang Dendang PSP, tiba-tiba seseorang nyiramin air dari rumah yang halaman depannya dijadiin tempat ngorkes (di seberang rumah PN). Untungnya nggak ada yang pada basah kuyup, karena siraman terhalang pager rumah. Dasar aja anak-anak pada bangor, bukannya pergi malah nerusin nyanyinya.

Nggak lama kedengeran kletek, bunyi pintu pager dibuka. Dari tempat gue dan temen-teman manggung, sekonyong-konyong seseorang berlari ke arah kita-kita sambil tangannya megangin pipi. Gue samar-samar sempet liat pipinya ditempelin koyo. Keliatannya tuh orang lagi sakit gigi.

Tanpa aba-aba lagi, gue and gangs langsung pada ngibrit. Ternyata orang itu terus mengejar. Sampai masuk ke wilayah RT kita. Nasib sial dialami Yadi, ia ketangkep dan digamparin. Karena dia dianggap ketuanya. Tapi emang betul sih… Yadi ketuanya 🙂

Gue sendiri selamet, tapi nyungsep ke aspal, karena lari kelewat kenceng jadinya badan nggak seimbang. Baju robek, tangan lecet-lecet. Untungnya tuh orang nggak ngeliat gue jatuh. Kalau liat, nasib gue nggak beda sama Yadi. Bakalan ditampolin. He… he…

Lagu Dendang PSP yang awalnya buat menarik perhatian PN, ternyata jadi ‘kontra-produktif’. Maksud hati ‘carmuk’ sama PN, eh… malah diuber-uber sama pak Y yang lagi sakit gigi. Nasib… nasib.

Besok lusanya pas ngumpul di sekolahan –kebetulan kita satu sekolahan– pada ngakak semuanya inget kejadian kemarin malem. Yadi yang kena tampol juga masih sempet cengengesan. Ngomong-ngomong PN –yang juga satu sekolahan– tau nggak ya kejadian semalem. Mudah-mudahan sih dia nggak tau.

FYI friends, ternyata orang yang nguber-nguber kita semalem adalah Mr. Y. Kabar terakhir sekarang Mr. Y udah jadi pejabat di Departemen Keuangan. Sudah punya anak-bini dan bisnis rumah makan. Maaf mister, kami sudah mengganggu ‘kenyamanan’ sakit anda.

Meski kejadiannya sudah hampir 30 tahun lewat, tapi ‘kenangan manis’ gue sama temen-teman nggak gampang dilupain. Bukan masalah tampolannya, tapi Dendang PSP dan Fatime-nya yang sampai sekarang terus terkenang.  
 
 Thus, terlepas dari pengalaman gue tiga dasawarsa silam, patutlah gue pribadi –mungkin juga teman-teman Ankodu— menempatkan PSP sebagai pioner orkes melayu plesetan. Orkes moral yang bercita rasa tinggi. Yang jadul namun tetap catchy dan berkelas. (*)

(photo by http://orkesmoralpsp.multiply.com/)

Iklan

Aksi

Information

4 responses

23 08 2008
Indro

Anjrittt.. ANKODU.. Alias Anak Komplek Dua… Gilee lu ya noy, masih inget ces pleng .. Kalo elo kagak nulis ni Blog, gw kagak inget 100% ama kejadian tragis itu..
Tap terlepas dari itu, ente bener bro, ibaratnya lagu White Lion “Till Death Do Us Part “, PSP udah jadi bagian jiwa seni kite-kite.. bener gak bro.. Ampe sekarang, gw masih nyimpen koleksi lagu-lagunya tuh bro.. Hampir lengkap..
Ada satu pengalaman yang bikin gue terharu juga bro. Waktu itu gw kan pegang acara TEMBANG KENANGAN Indosiar. Nah, ada satu episode gw kepikiran ngundang PSP. Tapi kan suseh bener tuh ngejar orang-orangnya, udah pade nyebar kemana-mana. Tapi gak tau gimana, gw dapet juga salah kontak Member PSP yaitu Dindin. Nah dari Bang Dindin itu-lah semua anak-anak PSPS kecual james, yang pada saat itu, konon katanya udah ada di Nagri (London), jadi kagak bisa hadir. Dia ngirim surat khusus buat Indosiar, permohonan maafnya karena gak bisa ikutan rame-rame di TEMBANG KENANGAN.

WHEREVER WE RIDE.. PSP KEEP ON ROLL…

25 08 2008
imung murtiyoso

Emang bener dro, PSP ini bikin merangsang kreativitas ANKODU. Gimana nggak? Cuman modal gendang ama gitar plus kecrekan aja, kita udah bisa pede abis “menggelar konser” tiap malam minggu di kompleks satu 🙂

Kalo gue inget-inget masa lalu, kayaknya berkesan banget, baik itu kesan bagus, jelek atau malu-maluin, tapi itulah ANKODU, tetep bisa kompak meski norak… 🙂

Btw, kapan nih kita reuni-an lagi. Ih……. NGAREP bangetssssss

25 08 2008
Indro

Bole.. kapan aja hayo… Ngga perlu ke atas, asal ada tempat, ngupi-ngupi, makan ruti, dibawah pu’un, pake kiju… kita lakonin dah.. Tp gimana caranya yah ngajak si Bee-Jee..?? Apa kita ngumpul di tempat Bee-Jee di Arab, sekalian Naik haji bareng ato Umroh..?? cakep kali ya..

26 08 2008
imung murtiyoso

Ntar dro, kite ngumpulnye ba’da lebaran aja, sekalian halal-bil hala ANKODU… Kita bikin acara ngumpul yang paling caem…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: