Sejuta lubang di jalanan ibukota

28 02 2008

jalanrusak.jpg

Di musim hujan yang tak berkesudahan seperti saat ini, level kehatian-hatian buat pengendara motor mesti dan wajib ditingkatkan. Bukan apa-apa, ternyata jumlah lubang yang berserakan di seluruh jalan ibukota mungkin sudah mendekati separuh dari jumlah pengendara sepeda motor.

Ini artinya, frekuensi pengedara roda dua yang bakalan kejeblos masuk lubang masih dan akan terus bertambah, selama jalan-jalan yang masih bopeng belum ditambal. Belum lagi galian-galian kabel, serat optik dan pipa air yang mengatasnamakan beberapa institusi pemerintah dan swasta.

Tingkat kepadatan dan kedalaman lubang pun semakin lama semakin mengkhawatirkan. Pada ruas yang awalnya terdapat satu-dua lubang, besok secara mengejutkan sudah menjadi tiga sampai lima. Begitu pula kedalamannya, dari yang awalnya cuma lima cm bisa menjadi 15 cm atau lebih. Bahkan karena sudah nggak bisa diukur lagi, masyarakat menyebutnya  “kubangan kerbau”.

Meski permukaan jalan semakin hari semakin hancur, tapi sampai kini pihak Dinas PU Pemrov DKI belum “tersentuh hatinya” untuk segera memperbaikinya. Saya nggak tahu alasan apa yang menyebabkan mereka tidak buru-buru menutup lubang-lubang itu.

Dimana kesiapan aparatur Pemda Jakarta menghadapi kerusakan jalan ini? Terkesan hal ini dibiasakan terjadi di awal musim penghujan dan awal tahun. Alasan mereka adalah anggaran yang belum dapat dicairkan hingga bulan April 2008.

Apa harus menunggu sampai musim kemarau datang, sehingga nggak perlu bolak-balik gali lubang-tutup lubang, dengan alasan menghemat anggaran. Atau menunggu sampai timbul banyak korban? Atau menunggu masyarakat mengajukan class action?

Berdasarkan data Traffic Manajement Centre (TMC) Kepolisian Daerah Metro Jaya, Ahad (24/2), terdapat 120 titik lubang dan kerusakan jalan di seluruh wilayah Jakarta. Dan kerusakan itu tak kunjung diperbaiki oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Sebut saja di Jalan Wijaya, Kapten Tendean, Gatot Subroto menuju Cawang dan Kalibata.

Di Jakarta Selatan terdapat 53 titik jalan berlubang dan membahayakan. Sedangkan di Jakarta Timur ada 24 titik. Begitu pula Jakarta Pusat terdapat delapan titik. Sementara di Jakarta Utara dan Jakarta Barat, masing-masing terdapat 18 titik dan 17 titik.

Dan seperti saya sebut sebelumya, jumlah titik tersebut makin hari makin bertambah.

Dinas PU DKI Jakarta sangat paham kondisi jalan yang di musim panas mulus, tiba-tiba di musim seperti sekarang ini pasti kembali berlubang. Prioritaskan menutup bopeng-bopeng itu. Terserah mau dikerjain malam, subuh atau tengah hari bolong. Terserah bagaimana caranya! Kan Bang Foke udah memerintahkan dinas PU Jakarta untuk segera menutup lubang-lubang itu.

Jadi jangan sampai kekecewaan masyarakat bertambah lagi. Udah jalan macet, berlubang pula. (*)

Iklan




Kiamat sudah dekatkah?

26 02 2008

Masih ingat sinetron Kiamat Sudah Dekat?

Sineas senior, Deddy Mizwar membuat sekuel religius Kiamat Sudah Dekat (KSD) begitu fenomenal.

Harapan masyarakat akan sebuah sinetron yang berkualitas pun terwujud. Di saat sinetron-sinetron yang menawarkan pola hidup hendonisme, klenikisme dan materialisme terus menyerbu rumah-rumah kita, Pak Haji –demikian beliau disapa– justru melawan arus.

Sinetron yang dikemas menarik meski sarat dengan pesan-pesan moral tersebut ternyata mampu memuaskan dahaga pemirsa akan sebuah tontonan yang cerdas dan mendidik.

Kemungkinan Pak Haji tidak mau didikte oleh selera pasar dan para produser berkantong tebal. Ia lebih memilih bermain dan menyutradari sendiri KSD. Dan utamanya, bisa menyuguhi tontonan bermutu yang islami.

KSD mendapat respon sangat positif dari masyarakat. Sampai-sampai orang nomor satu di negeri ini, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menjadi salah seorang penikmat sinetron garapan Deddy Mizwar itu dan pak presiden-pun berkesempatan mengudang Pak Haji dan seluruh kru KSD berkunjung ke istana.

Lalu apa hubungannya KSD dengan kejadian akhir jaman atau kiamat?

Saya sendiri tidak tahu persis adakah korelasi antara sebuah judul sinetron dengan kejadian kiamat sesungguhnya. Namun setidaknya gambaran kiamat-nya Pak Haji Deddy Mizwar bisa membuat kita semua tersadar, bahwa kiamat memang sudah dekat.

Belum lama ini sebuah jurnal di Inggris, astrophysics atau pada http://uk.arxiv.org telah merilis sebuah berita yang maha penting.

Isinya, konon bumi akan terpanggang dan kemudian ditelan oleh matahari yang sekarat. Namun demikian, anda jangan cepat panik, karena menurut para astronom kematian planet bumi masih lama, yakni 7,6 miliar tahun lagi.

Versi lain lagi soal kapan terjadinya kiamat adalah tentang adanya planet lain yang bergerak memasuki orbit dalam sistem tata surya kita. Para ilmuwan menamakan planet ini sebagai Planet X atau Nibiru.

Baca entri selengkapnya »





Nyobain duren tujuh rebu lima ratus sebiji

18 02 2008


Musim ujan kayak gini sebenernya kagak resep makan duren. Apalagi duren nyang lokal punya. Anyep gitu…

Tapi kalo ada waktu dan emang kepengen makan tuh buah yang kulitnya ada durinye, boleh deh sekali-kali ngelancong ke arah timur kota Jakarte.

Tempatnye dari kolong jembatan by pass Jatinegara sampe kolong jembatan layang Klender. Di pinggir jalan kereta. Penjual duren bejibun banyaknye. Tumplek-bleg.

Nyang jualannye pake mobil pik-ap, ada yang pake sepeda. Nyang dipikul juga ade. Terserah tinggal pilih aje mau nyang mane.

Biasanye orang-orang yang pulang ngantor seringnye mampir di mari, bisa makan di situ atau dibawa pulang, terserah deh. Tapi kalo mau aman mending makan disitu aje. Bukan kenape-kenape, kalo nongkrong disitu kan nyang milihin durennye si abang yang ngejual. Jadi kalo durennya busuk atau nggak bagus boleh dituker.

Kalo buat dibawa ke rumah, kan untung-untungan. Kalo rejeki dapet nyang bagus, kalo isinye jelek ye.. terima aje.

Gue sendiri sih nggak begitu ‘panatik’ sama nih buah, dari baunye aje udah bikin kepale pusing, tapi karena anak gue, Kemal pengen banget ngerasain buah duren, mangkanye gue sempetin ngajakin die mampir di mari.

Harganye juga cuman tujuh ribu lima ratus perak. Tapi jangan geer dulu bilang murah, karena harga segitu cuman dapat dituker sama sebiji duren kecil. Kalo dipikir duit segitu emang bakalan dapat duren bangkok? Ye, kagak. Kalo duren bangkok kan bisa sampe ratusan ribu harganye. Jangan bandingin same duren lokal kayak nyang dijual disini.

Setelah minta dipilihin sama abangnye, dapet deh satu biji duren yang lumayan gede. Ade lima mata nyang semuanye mulus dan warnanye kuning pucet.

Abis duren dibukain sama abangnye, tiba-tiba anak gue nggak mau. Wah payah nih bocah. Udah dibeliin nggak mau dimakan. Baunye nggak enak pak!, katanye sembari nutupin idungnye.

Masak duren udah dibayar nggak dimakan, terpaksa deh.. gue nyang ngabisin, walaupun sebenernya kepala gue udah kliyengan, nggak tahan baunye. Sepuluh menit tandas deh duren yang kata abangnye dikirim dari Medan. (Ah… abang bisa aja ngibulnye, paling-paling dari Parung atawa Purwarkarta).

Tapi gue kaget juga sih, ternyate duren nyang harganye tujuh rebu lima ratus perak, rasanya legit banget. Nggak kalah sama duren impor. Meski harganye murah, tapi rasanye nggak ngecewain.

Apalagi buat nyang gila makan duren, pastinye kagak lihat rupa, nyang penting baunye aje udah bikin ngiler. Masalah rasa same gedenya urusan belakangan. Udah gitu kan musim duren kan paling setahun dua kali. Jadi nyang penting kesampean deh makan durennye.

Jadi buat encang-encing, nyak-babe, mpok-abang yang pengen nyobain duren murah, boleh deh.. mampir ke sini. (*)





Pesan peduli lingkungan dari UI dan ITB

6 02 2008


Pekan ini kita disuguhi berita bagus dan penting dari dua perguruan tinggi paling bergengsi di tanah air. Universitas Indonesia (UI) dan Institut Teknologi Bandung (ITB).
Berita tentang kepedulian UI dan ITB ikut dalam mengkampanyekan hidup sehat dan menciptakan trend kesadaran bersikap peduli lingkungan.

Pertama, UI sedang membuat jalur sepeda di dalam lingkungan kampusnya. Jalur sepeda yang merupakan pertama di Indonesia, khususnya di lingkungan kampus ini dibuat dengan konsep “green campus and world class campus”.

Katanya, jalur sepeda tersebut akan dilengkapi degan stasiun, pos, lahan parkir, ‘water contain’ atau tempat pengisian air minum. Dan sudah disediakan 1000 unit sepeda gratis. Nantinya para mahasiswa diberikan ‘smart card’ untuk menggunakan sepeda tersebut. Dengan kartu cerdas itu, mereka dapat berhenti di halte tertentu dan bisa ganti sepeda.

Pembuatan jalur khusus sepeda ini idenya dicontoh dari beberapa kampus di luar negeri, yang tujuannya sudah jelas untuk mereduksi polusi udara dan menghemat penggunaan bahan bakar fosil.

Berita kedua, keluarga besar Fakultas Teknik Lingkungan ITB aktif mengkampanyekan “anti plastic bag” atau anti penggunaan kantong plastik sebagai upaya mengurangi penggunaan kantong plastik di masyarakat.

Dalam kehidupan sehari-hari penggunaan kantong plastik adalah hal yang biasa. Semua pembelian dilakukan menggunakan kantong plastik atau kresek sebagai kemasannnya. Entah itu di pasar tradisional, warung, atau supermarket. Bahkan beli satu keping kerupuk saja dibungkus menggunakan kantong plastik.

Menurut data, jumlah sampah kantong plastik di seluruh dunia mencapai 500 juta hingga satu miliar kantong. Padahal sampah jenis plastik sangat sulit terurai. Perlu waktu 500 tahun untuk memusnahkannya.

Melihat dampak negatif yang ditimbulkan, sudah saatnya masyarakat –minimal dari diri sendiri– dari sekarang mengurangi penggunaan kantong plastik guna menghindari efek negatif yang timbul di kemudian hari.

Dari pemerintah ada baiknya juga ikut mengkampanyekan anti penggunaan kantong plastik ini. Karena di beberapa negara, seperti Cina pemerintahnya sudah mulai melarang penggunaan kantong plastik dan mengganti dengan bahan jenis lain yang mudah didaur ulang.

Dua berita ‘eco-friendly’ dari dua perguruan tinggi tadi mudah-mudahan bisa menggugah masyarakat untuk lebih peduli dengan lingkungan. Caranya, kurangi polusi dengan bersepeda dan kurangi penggunaan kantong plastik. (*)





Jakarta banjir? Ah, itu biasa …

1 02 2008


Hujan yang kelewat deras dan nggak berhenti hasilnya adalah genangan-genangan air di hampir seluruh daratan Jakarta.

Mengawali Februari, limpahan air hujan dari langit yang terlalu ekstrim akhirnya menjadikan Jakarta lazimnya disaster area.

Jalan-jalan protokol dari dan ke lima penjuru kota ini hampir semuanya sudah ‘verboden’ buat dilewati kendaraan. Tak terkecuali rute beberapa koridor busway yang ‘takut’ melawan dahsyatnya air.

Kabarnya jadual penerbangan di bandara Soekarno-Hatta pun banyak yang terlambat dan terhambat.

Banjir juga tak sungkan mendatangi zona ‘ring-1’ dimana kantor saya terletak. Malah 300 meter ke arah timur terdapat istana dan kantor wakil presiden. Air ternyata tak pandang bulu, zat kimiawi berlambang H2O itu mulai berani-beraninya menantang petugas Paspampres dan memasuki halaman dimana RI-2 berkantor.

Dan 200 meter ke arah yang sama, berkantor Gubernur DKI Jakarta yang konon seorang yang ahli dalam hal tata kota, dan ternyata sampai kini pun tak sanggup mengendalikan musibah tahunan tersebut.

Salah satu penyebab banjir di ibukota adalah, green area atau kawasan hijau yang harusnya diperuntukan buat daerah resapan air … abrakadabra tiba-tiba disulap menjadi mall atau pusat perkantoran. Kalaupun ada beberapa penyangga air, kualitas dan kuantitasnya terus berkurang.

Danau dan sungai mulai tersedimen oleh banyaknya lumpur, sampah dan tumbuhan macam eceng gondok dan alang-alang. Rumah-rumah penduduk juga ikut mewarnai, tumbuh berjejer di pinggir-pinggirnya.

Namun, banjir membuat warga Jakarta tidak gampang panik. Penduduk yang tinggal di bantaran sungai-sungai sudah kebal dan justru disana mereka bisa menikmati hidup.

Para ibu yang masih rajin mencuci di sungai, walau sungai kotor dan keruh. Kaum bapak yang masih setia menggunakan flying helicopter alias jamban gantung setiap pagi hari sambil menyedot rokok dalam-dalam.

Mereka paham bahwa pemerintah kota –meski setahun sekali– pasti peduli dengan nasib mereka. Derita korban banjir biasanya menjadi headlines pada media cetak atau elektronik, sesaat mengalahkan berita polah para politikus atau gosip infotainment.

Masalah musim penghujan ibukota kayaknya nggak jauh beda dari tahun ke tahun. Banjir yang nggak bisa tertangani, wajah korban dan lokasi yang itu-itu juga, pemberi bantuan itu-itu juga.

Para pejabat dan politikus seolah-olah the saviors who comes down to the earth yang membawa bertruk-truk bantuan logistik bagi rakyat dengan gaya bicara yang sangat lancar dan terarah ketika disorot kamera. Boleh dong… setahun sekali nampang di media.

Well... sekarang kita lihat dan tunggu saja aksi sang ahli tata kota pilihan warga bersama tim-nya, bisakah mereka merealisasikan salah satu janjinya saat kampanye pilgub tempo hari. Membebaskan Jakarta dari banjir. (*)