Republik Jaim di simpang jalan

26 05 2008

Meski berjalan sudah hampir satu kuartal, namun proyek prestisius yang digadang-gadang di Republik Jaim oleh sang dewa kayangan belum beringsut dari pola dan budaya lama. Belum ada sisi-sisi positif yang bisa dilihat.

Memang usia empat bulan belum bisa dikatakan itu gagal, tapi setidaknya bisa menjadi cermin buat presiden dan para petinggi Republik Jaim bahwa mereka sudah memulainya dengan start yang tidak bagus.

Kenapa tidak bagus? Ya, karena awalnya presiden merekrut personel-personel yang tidak kapabel. Personel yang tidak jelas track-record-nya. Bahkan personel yang “dibuang” di tempat sebelumnya pun disambut hangat disini. 

Ini hampir 100 persen adalah kesalahan sang presiden. Perekrutan mestinya didasari atas laporan dari bagian hukum dan personalia soal rekam-jejak calon yang akan direkrut, atau minimal mencari tahu tentang calon yang akan direkrut kepada atasannya masing-masing.

Ini tidak, dalam terawangan sang presiden yang penting dilihat dari luarnya cukup baik dan bisa kerja, so no problem. Entah dia pemalas, selalu berhitung soal kerjaan atau kasak-kusuk cari tambahan di luar, sang presiden seolah-olah tutup mata.

Kedua, tidak adanya budaya kerja yang mumpuni. Karena memang tidak ada perubahan kinerja. Cuma pindah tempat kerja, namun kinerja tidak bergerak ke yang lebih baik. Semuanya memperlihatkan keegoan pribadi masing-masing. Yang merasa hebat sudah tidak perlu dinasihati lagi, yang terpuruk silakan tersudut di pojok sempit.

Absensi yang menjadi acuan dasar dalam suatu perusahaan sama sekali diabaikan. Mereka sah-sah saja masuk sesukanya, tanpa ada teguran. Nggak ngerti juga kenapa mereka begitu menganggap enteng soal absensi. Padahal semua perusahaan besar akan memberikan hukuman bilamana ada karyawannya yang melanggar.

Tampaknya, sang presiden harus mengkaji ulang semua yang terkait dengan republik Jaim selama empat bulan belakangan ini. Tak ada perubahan yang signifikan di Republik Jaim. Penggabungan yang awalnya bisa menjadi mercusuar republik kayangan, ternyata tersendat atau lebih tepat jalan di tempat.

Malahan ada divisi yang dapat dikatakan tidak ada semangatnya sama sekali. Ini kemungkinan sang menteri yang memimpin memang selain nggak punya visi juga nggak paham pekerjaan, serta maaf… terbiasa datang telat dan nggak betah di ruangan.

Dan anehnya lagi, sang presiden tak berdaya menghadapi semua ini. Dia sudah terlalu jauh mendiamkan semua ini. No admonition. No action.  Presiden tampak one man show.

Baca entri selengkapnya »

Iklan




Bang Sanip dan pembagian BLT

26 05 2008

Pengumuman pemerintah yang bakal ngebagiin bantuan langsung tunai atawa BLT pasca kenaikan harga BBM bikin jumlah orang miskin tambah banyak. Malah orang yang tadinya tidak termasuk dalam keluarga miskin, tiba-tiba anjlok ke dalam kategori miskin.

Bang Sanip sama mpok Indun yang tinggal di pinggiran timur kota Jakarta juga sama kagak ngertinya. Mereka juga bingung. Bingung apakah keluarganya termasuk yang dapat kartu BLT atau kagak. Masalahnya, kartu BLT cuman buat orang-orang miskin doang. Nah si Sanip yang kerjanya tiap hari ngojek apa bisa dibilang keluarga melarat?

Sanip punya rumah sendiri, biar kagak gede-gede amat, tapi bisa buat ngiyup dia sama anak-bininye. Rumah Sanip ukurannya cuma separo lapangan badminton, kamarnya cuman satu, tapi ubinnya udah diplester, listrik juga udah ngalir meski cuman 450 watt.

Buat ngurangin belanja harian, disamping rumah, mpok Indun biasanya nanem pohon-pohon yang bisa dimakan, kayak pohon singkong, pohon pepaya sama jambu klutuk. Jadi tanggung jawab Sanip cuman beli beras ama bayar sekolahnye si Udin, anak semata wayang yang udah kelas III SD.

“Nyak ikut ngantre dong ke kelurahan buat ngambil duit, tuh enyak-nye si Juki udah dapat tiga ratus rebu,” teriak Udin pulang sekolah ke enyaknya yang lagi ngegoreng singkong.

“Apaan sih lu din tereak-tereak aje, kayak enyak lu budeg aje,” sahut mpok Indun rada keki. “Enyak kagak ikut ngantre?, Mumpung lagi ada pembagian duit dari pemerentah,” balas Udin sambil ngedeketin enyaknye.

“Din, nih enyak bilangin, tuh duit cuman buat orang-orang miskin, yang pada kagak kerja. Yang kagak punya penghasilan. Nah babe lu kan masih bisa ngumpanin enyak sama lu, meski jadi tukang ojek doang, die kan kerja juga. Udah gitu babe lu juga punya motor,” timpal mpok Indun kasih tahu si Udin.

“Kalo pun kita dapet tuh BLT, pastinye pak RT udah kemari dari kemaren ngasihin tuh kartu, die kan tau siapa yang dapet, siapa yang kagak, nah babe lu disangka bukan keluarga miskin kali, jadi kagak dapat kartu bantuan,” jelas Indun lagi.

“Tapi kan keluarga kita bukan orang gedongan nyak,” balas Udin sambil betulin celana sekolahnya yang kancingnye udah ilang. “Ya udah sono ganti baju, tuh udah enyak siapin makan siang, bentar lagi babe lu juga pulang,” sahut mpok Indun rada-rada bingung ngasih jawaban ke Udin.

Baca entri selengkapnya »





15 menit terperangkap di dalam lift

23 05 2008

Seumur-umur baru kali ini gue kejebak di dalam lift sampe segitu lamanya. Meski udah hampir 11 tahun turun-naik lewat lift di kantor gue di Wisma Antara, namun kejadian kemarin lumayan bikin panik dan lemes.

Kejadiannya pas pulang ngantor jam limaan. Emang di kantor gue lift nya udah parah banget, maklum gedungnya juga udah berumur lebih dari dua dasawarsa. Selama ini sebenarnya udah banyak keluhan dari pengguna atau pengontrak gedung soal “nggak nyaman”-nya menggunakan lift. Namun pihak manajemen gedung selama ini cuma me-maintenance doang, dan sekarang pun baru satu lift yang diganti.

Lift sebetulnya udah “ngambek” saat berhenti tiba-tiba di lantai 10, namun nggak lama bergerak lagi. Namun saat di lantai 1 lift mendadak berhenti total, udah gitu diperparah lampu penerangnya juga ikut mati. Sebagai pengganti cahaya penerang, kami menyalakan handphone, minimal bisa menerangi muka-muka yang pada pucat-padam.

Meski udah berkali-kali minta bantuan melalui alat yang terhubung langsung ke control room, namun jawaban operator selalu meminta kami untuk bersabar. Dan sebanyak itu pula operator selalu berucap “sabar, sedang diperbaiki”.

Beruntung gue nggak sendiri di dalam alat transportasi vertikal itu, ada tujuh orang lagi yang sependeritaan. Cuma semuanya nggak sama cara menyikapi kepanikan tersebut. Kalo gue cuma diem (baca: takut) aja sambil berharap lift bisa jalan lagi. Yang paling gue takutin kemungkinan mulai menipisnya oksigen (betul nggak nih), jadi bikin susah nafas aja.

Yang lainnya malah ada yang cengengesan kesannya nggak takut aja. Padahal sebenarnya sama saja, jantungnya berdegub kencang juga. Alih-alih melupakan rasa takut, sebagian mereka cerita lucu-lucuan, yang sebenarnya dalam keadaan gini justru jadi sangat nggak lucu.

Udah gitu gue merasa berdosa aja sama temen gue, Anastom. Bukan apa-apa, tadinya dia nggak kepengen naik lift ini. Dia udah mau masuk ke lift lainnya, tapi karena gue paksa akhirnya dia mau juga. Ya… jadinya dia ikut “tersiksa” juga.

Ukuran lima belas menit di dalam lift buat yang penakut sama aja seperti terperangkap berjam-jam. Apalagi menunggu dalam ketidakpastian kayak gini. Gue sendiri kalo tahu kayak gini mendingan turun lewat tangga darurat aja. Biar capek tapi nggak deg-degan tur sehat.

Lima belas menit tetap stuck, akhirnya gue usul untuk membuka paksa pintu lift. Karena gue pikir, udah segini lama teknisi a.k.a. operator belum bisa kasih kabar baik. Beberapa orang akhirnya membuka paksa, untung nggak terlalu sulit dibukanya. Ya… Alhamdulillah bisa keluar semua dengan lega.

Jadi saran gue kalau mau naik atau turun menggunakan lift sebisanya jangan sendiri, cari teman. Ini gunanya untuk menghindari panic-disorder. Minimal kepanikan nggak dinikmati sendirian. Bisa di-share ke orang lain. Apalagi buat mereka yang jantungan. (*)