Bang Sanip dan pembagian BLT

26 05 2008

Pengumuman pemerintah yang bakal ngebagiin bantuan langsung tunai atawa BLT pasca kenaikan harga BBM bikin jumlah orang miskin tambah banyak. Malah orang yang tadinya tidak termasuk dalam keluarga miskin, tiba-tiba anjlok ke dalam kategori miskin.

Bang Sanip sama mpok Indun yang tinggal di pinggiran timur kota Jakarta juga sama kagak ngertinya. Mereka juga bingung. Bingung apakah keluarganya termasuk yang dapat kartu BLT atau kagak. Masalahnya, kartu BLT cuman buat orang-orang miskin doang. Nah si Sanip yang kerjanya tiap hari ngojek apa bisa dibilang keluarga melarat?

Sanip punya rumah sendiri, biar kagak gede-gede amat, tapi bisa buat ngiyup dia sama anak-bininye. Rumah Sanip ukurannya cuma separo lapangan badminton, kamarnya cuman satu, tapi ubinnya udah diplester, listrik juga udah ngalir meski cuman 450 watt.

Buat ngurangin belanja harian, disamping rumah, mpok Indun biasanya nanem pohon-pohon yang bisa dimakan, kayak pohon singkong, pohon pepaya sama jambu klutuk. Jadi tanggung jawab Sanip cuman beli beras ama bayar sekolahnye si Udin, anak semata wayang yang udah kelas III SD.

“Nyak ikut ngantre dong ke kelurahan buat ngambil duit, tuh enyak-nye si Juki udah dapat tiga ratus rebu,” teriak Udin pulang sekolah ke enyaknya yang lagi ngegoreng singkong.

“Apaan sih lu din tereak-tereak aje, kayak enyak lu budeg aje,” sahut mpok Indun rada keki. “Enyak kagak ikut ngantre?, Mumpung lagi ada pembagian duit dari pemerentah,” balas Udin sambil ngedeketin enyaknye.

“Din, nih enyak bilangin, tuh duit cuman buat orang-orang miskin, yang pada kagak kerja. Yang kagak punya penghasilan. Nah babe lu kan masih bisa ngumpanin enyak sama lu, meski jadi tukang ojek doang, die kan kerja juga. Udah gitu babe lu juga punya motor,” timpal mpok Indun kasih tahu si Udin.

“Kalo pun kita dapet tuh BLT, pastinye pak RT udah kemari dari kemaren ngasihin tuh kartu, die kan tau siapa yang dapet, siapa yang kagak, nah babe lu disangka bukan keluarga miskin kali, jadi kagak dapat kartu bantuan,” jelas Indun lagi.

“Tapi kan keluarga kita bukan orang gedongan nyak,” balas Udin sambil betulin celana sekolahnya yang kancingnye udah ilang. “Ya udah sono ganti baju, tuh udah enyak siapin makan siang, bentar lagi babe lu juga pulang,” sahut mpok Indun rada-rada bingung ngasih jawaban ke Udin.

Nggak lama dari jauh udah kedengeran suara motornya bang Sanip. Biasanya emang gitu, jam dua belas siang die pasti pulang buat ngisi perut. Bang Sanip termasuk orang yang kagak doyan jajan di warung-warung, meski bininya masak cuma yang itu-itu doang, dia nggak banyak maido.

Bang Sanip langsung rebahan di bale sambil ngipasin badannya yang keringetan pake koran bekas. Nggak lama mpok Indun, bininya yang dikawinin udah sepuluh tahun datang sambil bawa segelas kopi sama goreng singkong.

“Bang nih ngupi dulu, biar seger, ntar abis gitu baru deh kita makan siang bareng” kata mpok Indun ke Bang Sanip yang udah rada-rada ngantuk. “Si Udin kemane kok gue kagak nyium baunye ini hari” Sanip balik tanya.

“Ada tuh lagi mandi kali, baru pulang sekolah,” timpal Indun.

“Bang barusan si Udin nanya soal bantuan dari pemerentah, itu yang namanya BLT. Dia nanya keluarga kita bolehnye dapat ape kagak, sebab enyak temennya ada yang ngantre ke kelurahan” tanya mpok Indun lagi.

“Kalo menurut lu pegimane,?” tanya Sanip.

“Yee abang sedari tadi ditanya malah balik tanya, aye kan juga kagak ngarti-ngarti banget soal gituan,” sergah mpok Indun sewot.

“Maksud gue, kalo menurut elu, kita pantas kagak nerimanya.”? jawab bang Sanip ikut sewot juga.

Di keluarga Sanip emang tiap hari kagak pernah kagak sepi ribut. Kalo kagak Sanip sama Indun, pasti Indun sama anaknya Udin. Tiap hari kayak gitu aja. Tapi ributnya sih kagak keterusan. Sebab kate dua-duanya pada kagak mau ngalah. Nah biasanya langsung deh perang centong.

“Kalo menurut aye sih bang, kita malu. Bukan kenape-kenape, kayaknya masih banyak orang yang lebih melarat dari kite. Kayak keluarganya si Juki. Enyaknye Juki kan janda, jadi emang pantas aja die dapat bantuan,” kata mpok Indun ngejelasin kayak orang kelurahan.

“Nah tuh elu udah pinter, jadi kagak perlu lagi gue ngejelasin,” kata Sanip bangga.

“Siapa dulu dong bang… Indun. Biar kate sekolah aye cuman sampe kelas enam SD, tapi aye kan juga sering baca berita di koran,” kata Indun hatinya mangkak.

“Ah lagu lu kayak bongtahay, kagak boleh direndem langsung mangkak,” timpal Sanip yang ngerasa emang bininye lebih pinter dari die.

Bang Sanip emang tipe laki-laki yang bertanggungjawab sama keluarga, Biar kate cuman ngojek, tapi Sanip masih bisa ngasih empan anak-bini. Masih bisa nyekolahin si Udin.

“Gue pribadi sih kagak setuju banget sama BLT, sebab menurut gue justru bikin orang-orang tambah males. Mestinya pemerentah jangan kasih ikan, tapi kasih pancingnye, supaya mereka bisa ngejalanin tuh duit. Buat dagang kek, buat modal apa kek,” ucap Sanip.

“Udah gini aje dun, biar aje pak RT kasih tuh bantuan buat yang perlu banget. Kita nggak usah ikut-ikut, insya Allah kalo gue terus dikasih sehat, gue pasti bakalan cari nafkah semampu gue. Gue kuat ngojek… ya gue ngojek,” kata Sanip meyakinkan Indun.

Buat orang seperti Sanip, mungkin harga diri lebih penting dari sekedar duit segitu. Dia kagak mau dianggap orang yang kagak mampu. Dia juga butuh duit, tapi kalo dikasihnya caranya kayak gitu, dia nggak setuju. Orang kan kerja dulu baru dikasih upah, nah ini kerja kagak, ujug-ujug dapat duit, begitu pikir Sanip.

“Gue kagak mau ntar kayak tempayan nyamperin gayung. Kagak kepengen orang-orang kelurahan nyamperin kita cuman ngasih kartu BLT buat ditukerin duit yang kagak seberape, ntar kite jadi ngarepin terus tuh bantuan,” lanjut Sanip.

Tiba-tiba mpok Indun memeluk suaminya. Air matanya mulai rembes. Ia begitu bangga dengan prinsip suaminya. Meski mereka juga tergolong keluarga yang kurang mampu. Namun Bang Sanip nggak cengeng. Tenaganya masih bisa bikin pendaringannya tetap ngebul.

“Aye bangga sama abang. Meski hidup kite juga susah, tapi abang bukan suami yang gampang nyerah.  Aye ama Udin bangga bang” isak Indun sambil terus ngegelendotin suaminya.

“Udah deh… nyok kita makan siang bareng, tuh si Udin udah nungguin dari tadi,” ajak Sanip sambil ngegandeng bininye. (*)

 

 

 

Iklan

Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: