Not a fairy tale: story about my friends

22 08 2008

Gue, Indro, Imul dan Rizal ceritanya adalah four horsemen ride. Cuma bedanya kami bukan  penunggang motor besar layaknya Harley Davidson, tapi para penyemplak mongtor bebek roda dua.

Sebenarnya kami berenam. Ada Boni Udin dan Hendra Biji. Namun karena keadaan, terpaksa kedua sahabat itu jarang-jarang bisa gathering sama-sama. Si Boni, paling sudah ngatur waktu, nggak pernah bisa ikutan acara. Sedang Hendra Biji mengadu nasib di negeri orang, yakni di Jeddah guna mencari sesuap nasi, segenggam berlian dan sekarung riyal.

Hatta, tempat yang biasanya buat “melepas rindu” adalah vila Laudza, milik Indro yang ada di Cisarua, Bogor. FYI, jangan mikir yang jorok-jorok dulu. Kami semuanya sudah berkeluarga dan memiliki anak. Jadi tidak mungkin bertingkah laku kayak Ryan, pelaku hetero-sexual dan mutilasi asal Jombang itu. We’re normal guys.

Persahabatan kami sudah tercipta sejak kami masih duduk di sekolah dasar, es em pe dan seterusnya. Event macam ngelancong (berburu cewek), ngobak (berenang di rawa/bekas galian), kemping, sampai jalan tanpa tujuan (biasanya naik truk sampai terakhir truk berhenti), kami lakoni bersama dengan cara seksama dan hati gembira.

Namun dari sekian para makhluk itu, cuma Rizal (foto: tengah berbaju krem) yang selalu dijadiin sansak buat di-cengin sama anak-anak yang lain. Makanya kalo kami punya rencana mau bepergian, Rizal wajib diajak. Karena selain buat ngeramein, juga sebagai wadah buat celaan.  Herannya lagi si Rizal nggak pernah marah atau nangis. Paling senyam-senyum doang. Dia tahu kalau temen-temennya terlahir emang sebagai tukang cela alias faultfinders.

Lain lagi dengan Hendra Biji, dia nih.. dulunya sekolah di es te em, jadi kalo kita mau ngeluyur, dia juga hukumnya wajib diajak. Sebab kalo ada motor yang rusak atau yang ngadat, si Hendra berubah menjadi tukang insinyur. Spesialisasi Hendra selain tukang bengkel adalah tukang keprok atau mr clapman, karena setiap dengerin lagu apapun, tangannya nggak betah kalo nggak keprok-keprok.

Beruntung pula, dari keenam anak manusia itu, yang paling sakses adalah bro Indro ini, nggak tahu kenapa tuh anak jalan hidupnya selalu lurus dan lempeng aja. Padahal dari sisi IQ maupun EQ, kami semuanya sama loh. Maksudnya, daya intelektual yang dihasilkan dari otak kami berenam adalah sama dan sebangun alias pas-pasan. Sori bro becanda doang.

Untuk urusan fulus atau pemodal, pasti bro Indro tempatnya, karena beliau ini berasal kalangan “the have”. Nah, sampe sekarang juga dia masih jadi tempat “gantungan” buat yang lain. Artinya kalau karibnya lagi tongpes, dia bolehnya dijadiin tempat pinjam uang.

Bro Indro emang nggak ada matinya. Meski bukan sekelas Donald Trumph pemilik kerajaan bisnis real estate di Amrik sana, tapi rekan Indro –yang nggak ada hubungan sama Indro Warkop– sekarang juga udah jadi seorang philantropist. Dalam dirinya sudah terpatri sifat-sifat baik. Baik hati dan tidak sombong. Itu kayak judul ladu “si Amri”, lagu anak-anak jaman dulu.

Dulu sewaktu es em a, saya tiap berangkat dan pulang sekolah — juga saat madol nonton pergelaran musik di kampus-kampus– hampir dipastikan nebeng motor si Indro.  Bersama Indro pula, gue akhirnya bisa “menaklukkan” stadion Lebak Bulus, saat nonton konser Metallica di tahun 1993 silam. Tahu sendiri gimana rusuhnya pergelaran Metallica saat itu.

Dan tiap Senin-Kamis pula, gue dan karib yang lain bolehnya juga menikmati video gratisan. Dulu kan masih jarang banget orang yang punya video. Waktu itu video-nya pun cuma ada versi Betamax yang kasetnya segede batubata.

Kalo sudah bosen nonton video, biasanya Indro pula yang langsung mengajak teman-teman dengan mobilnya guna bermain bola sodok di perempatan Lampiri, Pondok Kelapa. Waktu itu satu koinnya cuma tujuh ratus lima puluh perak.  BTW frens, kayaknya tempat biliar-nya udah nggak ada, udah diganti sama bengkel dan cucian motor.

Jadi dapat ditarik kesimpulan, bahwa semua kami –minus Indro tentunya–  adalah para penebeng dan penggembira sejati dari Indro, karena emang cuma Indro doang yang bisa dijadikan “pegangan” buat teman-temannya. Yang lainnya?  Kemana angin bertiup aja.

Ada lagi si Imul alias Mpek (foto: paling kanan berkaos gelap), hobinya cerita ngocol, makanya kalo seharian nggak nyerocos, bakalan gatel tuh mulutnya. Ciri ceritanya cuma dua, cerita lucu sama cerita jorok. Tapi yang terakhir lebih dominan keliatannya. Dan hebatnya dia selalu bisa meng-upgrade cerita-ceritanya. Nggak kehabisan bahan gitu.

Nah terakhir kayaknya nggak adil, kalo gue nggak nyeritain diri sendiri. Tapi kayaknya nggak ada sih yang spesial dari gue buat diceritain. Datar-datar aja sih. Nggak tahu kalau mereka mau ngebuka semua “kartu-kartu” gue di blog-blog mereka sendiri. Monggo mawon sih.

Tapi yang jelas, dengan semua kelebihan dan kekurangan mereka, they are best friends that i ever had. So keep our unity bros. (*)

Iklan

Aksi

Information

6 responses

22 08 2008
moel

Gue complain nih bro …… gue doang yang ngga pernah di ajak nonton konser, gue anak tiri,,,, ape gue karena gue STM kali bro. masalah cerita bro INDRA juga jagonya kali yeeeee

23 08 2008
imung murtiyoso

sori mpek, kalo nonton konser keliatannya ente nggak hobi, mangkenye cuma gue ame indro aja nyang sering berangkat…. kalo ente cocoknye jadi pelawak kali yee… 🙂

23 08 2008
Indro

Ngomong-ngomong soal si Hendra nih frens.. Sebenernya gw kangen berat ama tuh bocah.. Kangen ama ngomong gede-nya itu loh… he he he.. Sorry ya Ji.. BTW, gw pengen banget tuh ngajakin doi jalan bareng kaya kite2 ini. Tapi apa daya, raganya sulit dijangkau.. Tapi mudah2an ni bocah kagak ngelupain kite ini yang udah banyak jasanya buat karir-nya.. Ce ilee…
Dan ‘Mpe.. ente jangan complen kalo kagak pernah diajak nonton konser musik. Nah kalo nete kagak diajak nonton lenong bareng, baru dah ente komplen fren.

Wherever We Ride .. Keep Rock N’ Roll …

25 08 2008
imung murtiyoso

betul dro, kayak waktu kita nonton konser Metallica di Lebak Bulus tahun 1993, gue juga kuatir kalau Mpe diajak, bukan kepalanya yang goyang-goyang tapi jempolnya. ih… dangdut kaleee 😛

25 08 2008
Indro

Nah pe’ kalo nanti ada konser striptease, nanti ente ane ajak deh.. he he he.. Kalo itu mah Bony dah urusannya, pasti nomor satu doi…

25 08 2008
moel

Stop … stop, ape aje dah sekarang … ade acara, diajak, gue ngikut. MOTTO gue khan sekarang “dangdut NO ka rhoma YES. apa kate orang sekarang : ” Say no to dangdut. heheheh, Ngemeng-ngemeng masih ada acara di atas lagi ngga bang Indro

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: