BRIC-MIT atau BRIC-VISTA?

14 01 2009

Pernah mendengar kode khusus BRIC-MIT, atau BRIC-VISTA? Perlu diketahui, dua akronim diatas telah menjadi “pembicaraan umum” para ekonom dunia, dan telah dibahas di berbagai seminar dan workshop sejak beberapa lama. Tidak hanya para ekonom, para pengambil kebijakan di berbagai bidang pun rupanya sudah mulai ambil ancang- ancang dan melakukan tindakan antisipasi.

Benar, BRIC adalah Brasil, Russia, India, China. Tak masalah kenapa China ditempatkan paling akhir, toh ini hanya untuk memudahkan sebutan. Lalu MIT adalah singkatan dari Mexico, Indonesia, Turkey.

Sedang VISTA singkatan dari Vietnam, Indonesia, South Africa, Turkey, dan Argentina. Memang, dua kubu besar menganggap bahwa BRIC-MIT lebih rasional mengingat studi terakhir kondisi ekonomi makro terhadap ketujuh negara itu menunjukkan bahwa mereka mempunyai kapasitas, kesempatan, dan dukungan lebih dibandingkan VISTA. Bagi kubu pendukung VISTA, menurut mereka sebaliknya.

Tapi apapun itu, sangat menarik mencermati bahwa ternyata, baik BRIC-MIT maupun BRIC-VISTA, keduanya mencantumkan 6 negara yang selalu dinominasikan, yakni :
1. Brasil
2. Rusia
3. India
4. China
5. Indonesia
6. Turkey

Rasanya tidak perlu lagi membahas BRIC-nya, dan tidak perlu juga membahas bagaimana para pemerhati, peneliti, dan pengamat ekonomi menempatkan Indonesia di posisi ‘elit’ itu.

Perlu digarisbawahi bahwa all those 6 countries are considered to world’s premier grouping of emerging economies with huge development potential.

Di Vietnam, isu ini diangkat ke publik oleh pemerintah, dan telah menjadi sebuah injeksi nasional untuk memperkuat percaya diri mereka. Namun, adakah media tanah air yang mengangkat isu ini sebagai berita penting?  Bravo Indonesia! (akhyari.blogspot.com)

Iklan




Udin masup sekolah jam 6.30

6 01 2009

“Peraturan pemda DKI soal jam masup anak sekolah di Jakarta kayaknya cuma mindahin jam macet doang,” Sanip bukan obrolan ke bininye Indun sambil manasin motor.

“Ah.. abang sok tau amat, pemerentah kan lebih tau ketimbang abang,” timpal Indun. “Ye.. barangkali belon biasa aje tuh anak sekolah masup lebih pagian, jadinye rada-rada macet,” tambahnya.

Sanip yang ngedengerin ocehan bininye cuman senyum-senyum doang. Dari dulu kelakuan bininye nggak berubah-ubah, soak tahu, katenye dalam hati. “Iye, dulu jalanan pas macet jam setengah tujuh,sekarang macetnya lebih pagi lagi. Jam enam udah ngerayap,” jawab Sanip.

“Buktinya si Udin nggak ngaruh tuh jam sekolah dirubah, tetap aje die nggak pernah telat masuk sekolah, dasar emang anak orang beduit aja tuh yang ngerasain macet, nyang sekolahnye naik mobil atau motor,” lanjut Indun.

“Elu perlu tahu ‘dun kalo si Udin pan sekolahnye dari sini aje cuman sepuluh menit jalan kaki. Kalo die lari kayak diuber setan paling tiga menit udah nyampe sekolah. Nggak perlu naik angkot,” tambah Sanip ngejelasin ke bininye nyang lagi manyun nungguin uang belanje.

Emang nggak ngaruh masup jam berape aja buat si Udin. Sebabnye pan udeh tahu, sekolahnye Udin nggak jauh-jauh banget dari rumahnye. Paling-paling selemparan batu doang.

Sanip yang tukang ojeg motor berani kasih penjelasan ke bininye sebabnye die paham bener keadaan jalanan di Jakarta, karena die tiap hari juga sering ngojekin anak sekolah.

“Mestinye pemda DKI jangan ngasih jam setengah tujuh buat masuk sekolah anak-anak, sebab bakalan nggak ngaruh. Dulu waktu masup jam tujuh, tuh anak-anak sekolah pade ikut bapaknye sekalian pergi ngantor. Nah sekarang, babenye mau nggak mau juga bakalan berangkat ngantor lebih pagi, ngikutin jam anak sekolah,” jelas Sanip.

“Jadi nggak ngaruh ya bang, jam sekolah dimajuin juga,” tanya Indun rada-rada kalem.

“Menurut gue nggak ngaruh. Coba elu liat, orang kantoran yang berangkat juga lebih pagi lagi, karena die sekalian nganterin anaknya sekolah. Belom lagi anak-anaknye orang gedongan nyang sekolahnya dianter mobil, tetap aje supirnya disuruh dateng lebih pagi lagi, betul nggak,? tanya Sanip ke Indun nyang masih bengong.

“Eh… iye bang bener banget tuh nyang abang bilang, kayaknya kalo cuman dimajuin setengah jam nggak ada ngaruhnya buat bikin jalan-jalan jadi lancar,” jawab Indun sambil nguap.

“Jadi solusinye pegimane bang?” tanya Indun lagi sambil cengengesan.

“Lagaklu pake solusi. Ngomong lu kayak nyang pernah makan bangku sekolahan aja. Bilang aje jalan keluarnye pegimane gitu ?” jawab Sanip sambil cengar-cengir dengerin omongan bininye.

“Ngomong salah, enggak ngomong salah, ah… terserah abang aje deh,” sergah Indun.

Dari dulu emang Sanip sama Indun kalo lagi ngomong nggak pernah akur, ribut melulu. Pade ngerasa paling pinter. Ntar ujug-ujungnye pade ketawe bareng-bareng deh tuh laki-bini. Pade ngetawain kekonyolannye.

Baca entri selengkapnya »