Nyobain duren tujuh rebu lima ratus sebiji

18 02 2008


Musim ujan kayak gini sebenernya kagak resep makan duren. Apalagi duren nyang lokal punya. Anyep gitu…

Tapi kalo ada waktu dan emang kepengen makan tuh buah yang kulitnya ada durinye, boleh deh sekali-kali ngelancong ke arah timur kota Jakarte.

Tempatnye dari kolong jembatan by pass Jatinegara sampe kolong jembatan layang Klender. Di pinggir jalan kereta. Penjual duren bejibun banyaknye. Tumplek-bleg.

Nyang jualannye pake mobil pik-ap, ada yang pake sepeda. Nyang dipikul juga ade. Terserah tinggal pilih aje mau nyang mane.

Biasanye orang-orang yang pulang ngantor seringnye mampir di mari, bisa makan di situ atau dibawa pulang, terserah deh. Tapi kalo mau aman mending makan disitu aje. Bukan kenape-kenape, kalo nongkrong disitu kan nyang milihin durennye si abang yang ngejual. Jadi kalo durennya busuk atau nggak bagus boleh dituker.

Kalo buat dibawa ke rumah, kan untung-untungan. Kalo rejeki dapet nyang bagus, kalo isinye jelek ye.. terima aje.

Gue sendiri sih nggak begitu ‘panatik’ sama nih buah, dari baunye aje udah bikin kepale pusing, tapi karena anak gue, Kemal pengen banget ngerasain buah duren, mangkanye gue sempetin ngajakin die mampir di mari.

Harganye juga cuman tujuh ribu lima ratus perak. Tapi jangan geer dulu bilang murah, karena harga segitu cuman dapat dituker sama sebiji duren kecil. Kalo dipikir duit segitu emang bakalan dapat duren bangkok? Ye, kagak. Kalo duren bangkok kan bisa sampe ratusan ribu harganye. Jangan bandingin same duren lokal kayak nyang dijual disini.

Setelah minta dipilihin sama abangnye, dapet deh satu biji duren yang lumayan gede. Ade lima mata nyang semuanye mulus dan warnanye kuning pucet.

Abis duren dibukain sama abangnye, tiba-tiba anak gue nggak mau. Wah payah nih bocah. Udah dibeliin nggak mau dimakan. Baunye nggak enak pak!, katanye sembari nutupin idungnye.

Masak duren udah dibayar nggak dimakan, terpaksa deh.. gue nyang ngabisin, walaupun sebenernya kepala gue udah kliyengan, nggak tahan baunye. Sepuluh menit tandas deh duren yang kata abangnye dikirim dari Medan. (Ah… abang bisa aja ngibulnye, paling-paling dari Parung atawa Purwarkarta).

Tapi gue kaget juga sih, ternyate duren nyang harganye tujuh rebu lima ratus perak, rasanya legit banget. Nggak kalah sama duren impor. Meski harganye murah, tapi rasanye nggak ngecewain.

Apalagi buat nyang gila makan duren, pastinye kagak lihat rupa, nyang penting baunye aje udah bikin ngiler. Masalah rasa same gedenya urusan belakangan. Udah gitu kan musim duren kan paling setahun dua kali. Jadi nyang penting kesampean deh makan durennye.

Jadi buat encang-encing, nyak-babe, mpok-abang yang pengen nyobain duren murah, boleh deh.. mampir ke sini. (*)

Iklan




Nasi jamblang Mang Doel patoet dipoedjiken

11 07 2007

Ada dua tujuan saya selama masa liburan sekolah ini. Pertama adalah menemani anak-anak menemui kakek-neneknya di Cirebon. Kedua, adalah memburu nasi jamblang di kota pantai ini.

Awalnya adalah sewaktu Pak Bondan meliput aneka kuliner khas Cirebon, maka selama dua hari di kota Udang ini saya sempatkan melakukan pencarian apa-apa yang pernah dicicipi Pak Bondan. Pertama yang saya kunjungi adalah kedai makan khas wong Cerbon, namanya Nasi Jamblang Mang Doel.

Berlokasi di jalan Cipto, nasi jamblang Mang Doel buka tiap hari mulai pukul lima pagi sampai sekitar pukul 12 siang. Biasanya begitu ruko dibuka –kedai Mang Doel menempati sebuah ruko– maka para penikmat sarapan pagi sudah berjejer antre.

Karena cukup kondang, tidak sedikit para pelintas pantura yang akan menuju atau kembali dari Jawa Tengah atau Jawa Timur menyempatkan mampir ke sini.

Kekhasan sega jamblang adalah daun jati yang digunakan membungkus sekepal nasi putih hangat, dan ada sekitar 10-15 jenis lauk-pauk yang dihamparkan di meja persegi panjang. Ada tempe goreng, sate kentang, semur daging sapi, hidangan laut dan tak lupa sambal rajangan cabai merah.

Di Mang Doel penyajiannya ala prasmanan, maka pembeli dapat memilih sesuka hati jenis makanan yang disukainya. Disini tidak disediakan meja layaknya rumah makan, cuma ada bangku panjang saling berhadapan. Kayak naik angkot gitu.

Masalah harga jangan kuatir, di Mang Doel kantong anda dijamin nggak bakalan “babak belur”. Malah harga semua penganannya sangat masuk akal. Saya bersama keluarga makan sepuasnya disini nggak sampai lima puluh ribu tuch.

Buat yang pertama kali singgah di Cirebon, disarankan hari-hati untuk mencoba nasi jamblang yang dijajakan di tenda-tenda di depan Grage Mall. Mereka akan mengenakan harga lebih untuk sedikit menu. Artinya disitu berlaku “sistem tembak”. Inipun pernah saya alami. Maksud hati ingin ke Mang Doel, namun karena sold out, terpaksa saya coba nasi jamblang yang dijajakan di tenda-tenda itu.

Namun harapan saya jauh panggang dari api. Bagaimana mungkin makan bersama anak saya yang masih kecil dengan lauk yang nyaris semuanya dingin dikenakan harga dua puluh tujuh ribu?

Pokoknya untuk menikmati nasi jamblang di Cirebon cuma ada dua tempat: pertama di Mang Doel dan satu lagi di pelabuhan. Untuk yang di pelabuhan terus terang belum pernah saya singgahi. Menurut cerita dari famili nasi jamblang disini juga top markotop.

Namun bagi saya, Mang Doel masih menempati ranking teratas dalam hal berburu kuliner di kota paling timur Jawa Barat ini. Karena selain enak, murah dan bersih. Nasi jamblang Mang Doel-pun kabarnya banyak disinggahi pejabat-pejabat dari Jakarta. Sungguh nasi jamblang yang patoet dipoedjiken. ( photo by tiaaja)

 

 





Nikmatnya nasi uduk mpok Ayoh

9 04 2007

Jangan bandingkan nasi uduk mpok Ayoh sama nasi uduk mas Miskun yang di jalan Kramat Raya atau nasi uduk Kebon Kacang di daerah Tenabang.

Jelas beda. Nasi uduk mpok Ayoh tidak bermodal besar dan pembelinya dari kalangan ‘sandal jepit’. Sedang nasi uduk Mas Miskun berjualan ala franchise dan punya banyak cabang dimana-mana.

Nggak sulit kok mencari lokasi warung nasi uduk betawi mpok Ayoh. Di pagi hari biasanya sudah banyak orang-orang berkerumun menutupi meja berukuran 1,5 m x 1 m yang diatasnya sudah tersaji nasi uduk dan segala lauk pelengkapnya.

Lokasinya memang di salah satu mulut gang sempit, di pertigaan jalan raya Bintara Jaya, Bekasi Barat (pertigaan kompleks ANTARA), namun keberadaan warung tersebut selalu dipenuhi para penikmat sarapan pagi.

Biasanya setelah berolahraga atau menemani istri belanja, atau mau berangkat kerja saya pastikan mampir kesini. Karena selain rasanya yang enak, nasik uduk mpok Ayoh juga terbilang bersih dan murah. Buat satu porsi nasi uduk ditambah lauk-pauknya harganya cuma 3.500 perak.

Sebenarnya nggak ada yang terlalu istimewa dari warung nasi uduk ini, seperti umumnya penjual nasi uduk, di sini tersedia nasi uduk beserta topping pelengkapnya macam, bihun goreng, semur berupa tahu, tempe, jengkol dan telur. Hanya saja yang membedakan rasanya.

Asmaroh (39) atau yang lebih dikenal mpok Ayoh, setiap hari membuka warung nasi uduknya dari jam 06.00 sampai habis dagangannya. “Biasanya sih abis, kalau kagak abis paling dimakan sendiri, sama dibagiin tetangga, tapi seringnya sih jam sembilanan juga udah abis,” kata mpok Ayoh dengan logat betawi yang kental.

Pada hari kerja, banyak karyawan yang akan berangkat ke kantor singgah disini. Biasanya mereka membeli dengan cara dibungkus untuk dimakan di kantornya. Pagi hari di warung mpok Ayoh layaknya melting pot, karena pegawai, anak sekolah, ibu-ibu yang mampir sehabis belanja, tukang ojeg, tukang sayur berbaur disini, hanya untuk mendapatkan sepiring nasi uduk yang gurih.

Oh ya.. persis di sebelah warung mpok Ayoh juga ada warung sejenis yang dikelola sama mpok Minah. Sama betawinya, tapi jam terbang mpok Ayoh lebih lama dibanding mpok Minah, sehingga ia nggak kuatir jika pelanggannya akan berpindah.

“Kagak apa-apa, kan rejeki masing-masing, ada yang ngatur,” begitu jawaban polos mpok Ayoh saat ditanya, apakah warung mpok Minah akan ‘mengganggu’ pendapatannya. Ditanya tentang resep nasi uduknya begitu digemari banyak orang, mpok Ayoh berujar, “Kagak ada yang istimewa, biasa aja kayak yang laen-laen,”.

Dari hasil jualannya ini, mpok Ayoh sanggup menyekolahkan lima anaknya, bahkan satu anaknya sudah di bangku kuliah, yang paling kecil masih di taman kanak-kanak (TK). Sedangkan suaminya hanya seorang pekerja serabutan.

Suatu waktu pernah saya ceritakan kepadanya bahwa di daerah Kincan, di seberang pasar Sumber Arta, Kalimalang juga ada penjual nasi uduk self service yang bukanya malam hari. Tempatnya cukup luas dan lauknya juga bervariasi, jadi pembeli terasa nyaman dan betah.

Saat ditanya apakah usahanya ini akan dikembangkan seperti halnya nasi uduk Kincan, mpok Ayoh yang sudah 10 tahun berjualan cuma berucap, “Udah dah cukup segini aja, segini juga udah syukur, bisa nyekolahin anak-anak,” katanya tersenyum.

Benar kata mpok Ayoh, lebih dan kurang dalam hidup itu ternyata tempelan duniawi, sudah digariskan dari Yang Maha Pengatur, tinggal bagaimana menikmati dan mensyukurinya. (*)





Soto mie with ‘walang sangit flavor’

22 03 2007

Dapat jadwal kerja shift siang bikin gue keburu-buru berangkat ke kantor sampai nggak sempet makan siang. Padahal ibunda tersayang udah nyiapin makan buat ananda, tapi karena takut telat sampai di kantor terpaksa deh… makanan ibunda nggak ditengok.

Ngelewatin tengah hari bolong di Jakarta bikin kepala pusing, untung aja nggak ada macet. 45 menit waktu tempuh dari rumah gue yang ada di pinggiran ibukota sampai ke jantung kota (kebetulan kantor gue deket-deket Monas).

Biarpun nggak macet, tapi tetap aja badan basah sama keringet. Belum lagi cari parkiran, naudzubillah susahnya. Ffuiih…

Buru-buru mau absen, karena gue mau langsung makan siang. Baru mau naik lift tiba-tiba amprokan sama temen seruangan –mbak Ida sama Rika– yang mau makan siang ke jalan Sabang.

Wah kebetulan nih. “Hm… boleh nggak nitip gado-gado,” tanya gue sambil cengar-cengir. “Nggak makan ke jalan Sabang, mau beli soto mie aja yang di dekat lampu merah,” jawab Rika.

Sebenarnya gue lagi kepengen makan gado-gado, tapi karena malas keluar, ya.. terpaksa nitip juga deh soto mie. “Mau nggak soto mie, kalau mau ntar kita beliin,” sahut mbak Ida. “Ok deh titip soto aja,” jawab gue tanda setuju. Padahal apa enaknya makan soto mie pas udara lagi panas-panasnya, ada juga kalo hujan, baru enak.

Terus terang, gue tuh jarang banget beli soto disitu, kalo lagi kepengen gue biasanya beli di soto mang Atu di daerah Sabang atau kalo enggak soto Betawi di pasar senggol belakang gedung BDN.

Buat orang seumuran gue, makanan kayak gini mestinya udah jadi pantangan. Tapi bener deh, makan berkolesterol emang yummi. Setengah jam lewat, tapi soto mie yang dinanti tak juga kunjung tiba. Waduh mbak Ida sama Rika nggak tahu kalo stomach can’t wait.

Ya udah… sambil nunggu makan siang, nyempet-nyempetin nge-browsing. Tapi nggak lama sih, abis nggak enak sama bos. Mosok dia kerja, gue browsing.

Tiba-tiba pintu berdenyit, kepala mbak Ida sama Rika nongol dari balik pintu. Akhirnya datang juga tuh soto. Buru-buru nyiapin piring sama mangkok nggak lupa segelas air putih. Mau tanya, sebenarnya air putih apa air bening sih? Ah… udahlah itu nggak penting. Nasi plus soto mie digelar, tambah kecap, sambal sama jeruk limo.

Asupan pertama hm… enak, kedua sama, ketiga idem ditto. Pas suapan keempat tiba-tiba lidah gue ngerasain sesuatu yang nggak biasa. Pfuiih… pfuiih… apaan nih? Kontan gue keluarin semua yang masih ada di mulut. Gue nggak terusin tuh makan, udah nggak selera lagi.

Gue coba-coba inget, yang gue makan tadi apaan? Kayaknya udah pernah tuh ngerasain yang begituan di rumah. Cuk ternyata… walang sangit sialan! Namanya aja udah pake ‘sangit’.

Nih abang yang jualannya gimana sih, pesennya soto daging sampi, malah dikasih daging walang sangit. Sepet tau! Ya udahlah gue terima aja ‘ketidaknikmatan’ makan siang hari ini, karena awalnya memang gue nggak mau makan soto mie, pengennya kan gado-gado. Rasanya gue kualat sama ibunda, karena nggak nyolek makanan buatannya secuil pun.

Eh, ngomong-ngomong bisa nggak ya… soto mie with ‘walang sangit flavor’ memperkaya ‘partiture de cuisine’ nusantara. (*)